Thursday, November 01, 2012

Makna, Filosofi dan Harapan Pada Selembar Kain


Berbagi Informasi Kabupaten Malang
Bangsa ini sudah semakin brutal, bergerak tak beraturan. Tidak ada yang mengikat, tidak ada yag mengatur, semua mencelat membuat keadaan menjadi gawat.

Entah mengapa, selain nilai-nilai agama, nilai-nilai tradisi dan budaya juga semakin luntur.

Padahal menurut hemat saya, Jepang, India, dan Cina bisa maju seperti sekarang karena punya tingkat pendidikan baik serta sangat memegang teguh nilai-nilai tradisi dan budaya mereka.

Tradisi dan budaya jelas dapat membuat bangsa yang maju memiliki karakter dan membuat budi pekerti masyarakatnya menjadi lebih halus.

Tulisan ini akan sedikit mengulas hubungan antara kain tradisi dan pembentukan perilaku bangsa ini.

Kain batik motif SlobokSeperti kita tahu, kain tradisional Indonesia apa pun jenisnya selalu sarat akan makna, filosofi dan juga harapan. Batik salah satunya. Ada nilai-nilai kesabaran, aturan, dan harapan di setiap helainya. Bagaimana tidak? Untuk membuat selembar kain dibutuhkan waktu paling tidak setahun.

Belum lagi proses pengerjaannya yang susah. Diperlukan konsentrasi dan kesabaran dalam menorehkan malam diatas kain mori dengan menggunakan canting. Untuk mendapatkan warna yang sempurna juga dibutuhkan berkali-kali proses pencelupan warna. Jelas kesabaran sangat dibutuhkan disini.

Kain-kain ini memiliki doa, harapan dan aturannya masing-masing.

Kain motif sido mulyo misalnya, ada harapan dan doa agar orang yang memakai kain batik ini menjadi mulia. Atau kain batik dengan motif ceplok seperti kawung. Selain simbol kesucian, motif ini juga menggambarkan sebuah keteraturan, ketenangan dan kematangan. Sehingga diharapkan pemakainya dapat menjaga perilaku.

Kain motif parang sebagai simbol wibawa sangat boleh kita gunakan ketika akan berlaga di ajang lokal dan internasional. Harapan untuk membawa kemenangan dan kesuksesan memang ada di motif parang.

Akan tetapi, jangan pernah memakai kain batik motif parang di dalam keraton, sebab sama saja menghina raja.

Kain motif slobok punya motif menarik, terlihat tegas penuh wibawa. Namun tahukah Anda bahwa kain batik motif slobok sebenarnya digunakan untuk menutup jenazah sewaktu disemayamkan? Kata “slobok” yang berarti longgar adalah sebuah kiasan dari harapan untuk kelancaran arwah menuju Sang Pencipta.

Bisa dibayangkan apa yang terjadi bila kain slobok digunakan dalam acara-acara penting seperti syukuran kelahiran misalnya.

Masih banyak lagi aturan-aturan lainnya dari motif batik yang ada di selembar kain.Semuanya memang tidak tertulis. Akan tetapi apabila kita pahami maknanya semua itu sifatnya membuat kehidupan kita menjadi lebih baik. Makna-makna ini apabila dipegang dan dimengerti dengan baik pastinya akan membuat setiap individu menjadi lebih berhati-hati dalam bertindak, berperilaku dan berkata-kata.

Semua hal sangat berkaitan, dan semua hal sudah semestinya dipikirkan terlebih dahulu sebelum dilakukan. Karena kain-kain bertutur ini tercipta karena melalu serangkaian pemikiran yang sangat matang.

Andai saja kita punya kemauan untuk mengenal lebih dalam kain-kain bertutur ini…


Pesan Tersirat :
Sumber : Yahoo
Check

Anda dapat mengirimkan foto/ Artikel tentang daerah anda kirmkan melalui email ke malangkab@mail.com

Herman H2o adalah Seorang Blogger dan Praktisi IT, Multimedia, Broadcasting, & Media Online. Juga Pemilik & Pengelola H2Omedia.

Terimakasih komentar yang diberikan
EmoticonEmoticon