pembuat template blogger khas indonesia, banner anti korupsi dan tutorial blogZoom by tHomBloG

Saturday, March 10, 2012

Kalipare dan Pagelaran terendam air


Berbagi Informasi Kabupaten Malang

kabMalang.com – Masyarakat di wilayah Kabupaten Malang diminta waspada adanya potensi banjir disertai longsor. Pasalnya, hujan yang turun sejak hari Kamis (8/3/2012) sore diprediksi masih mengguyur Malang Raya selama sepekan mendatang

“Masyarakat harus waspada atas banjir, longsor dan angin kencang. Hujan dengan intensitas ringan yang turun mulai sore sampai malam hari masih berpotensi ada selama seminggu ke depan,” kata Rahmatullah Aji, staf analisa dan observasi, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Karangploso, pada hari Kamis (8/3).

Dinyatakannya, hujan masih dominan di Malang Raya dengan tingkat kelembaban yang tinggi. Intensitas hujan ringan dengan volume 1-5 milimeter per jam dan hujan sedang 5-10 milimeter per jam disertai petir diprediksi sering terjadi. Angin bergerak dari Timur dan dari Selatan dengan kecepatan 5 – 30 Km per jam. Suhu udara antara 19 – 30 derajat Celsius dengan tingkat kelembaban udara 58 – 96%.

“Kondisi seperti ini di prediksi merata di sejumlah daerah Jawa Timur, diantaranya wilayah Malang Raya. Saya berharap masyarakat lebih meningkatkan kewaspadaannya,” papar Rahmatullah Aji. Hujan sejak sore sampai pagi mengguyur Malang Raya mulai Rabu (7/3) sampai Kamis (8/3) kemarin. Akibatnya, sejumlah wilayah di Kabupaten dan Kota Malang terendam air.

Di Desa Tumpakrejo Kecamatan Kalipare Kabupaten Malang, sebanyak 16 rumah terendam air setinggi 2 meter. Sebanyak 16 KK dengan jumlah 60 jiwa harus mengungsi.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPPD) Kabupaten Malang, Muji Utomo mengatakan, wilayah Tumpakrejo, Kecamatan Kalipare berada di cekungan. “Jadi apabila terjadi hujan terus-menerus, wilayah ini pasti kebanjiran,” tukas Muji.

Di Dusun Rowoterate Desa Sitiarjo Kec SumaWe, sebanyak dua rumah terendam air sekitar setengah meter. Belasan hektar sawah milik warga setempat ikut terendam banjir.

Sementara itu, dua rumah di Desa Kademangan Kecamatan Pagelaran KabMalang, terendam air setinggi 60 sentimeter. “Banjir di Kademangan dan Rowoterate cukup cepat menyusut. Tetapi di Kalipare membutuhkan waktu lama penyusutan airnya,” tandas Muji Utomo.

Palang Merah Indonesia dan Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kabupaten Malang telah mendirikan tenda pengungsian bagi warga Kalipare. “Tagana menyiapkan bantuan berupa bahan makanan, pakaian layak, dan peralatan rumah tangga lainnya untuk warga yang rumahnya terendam banjir,” kata Koordinator Tagana Kabupaten Malang, Twi Adi.
Pesan Tersirat :

Check

Anda dapat mengirimkan foto/ Artikel tentang daerah anda kirmkan melalui email ke malangkab@mail.com

Wednesday, March 07, 2012

Pendataan Asset Pemkab Malang


Berbagi Informasi Kabupaten Malang


malangkab 
malangkab Tim Validasi Tanah Aset Daerah Kabupaten Malang melakukan penelusuran  aset di lima kecamatan yang berupa tanah milik Pemkab Malang sebanyak 282 bidang dengan luas 198,484 hektare (ha).

Edi Suhartono Wakil Ketua Tim, mengatakan aset tersebut tersebar di lima kecamatan yakni Kepanjen, Singosari, Lawang, Turen, dan Dampit.

Tim sedang melakukan pendataan terhadap aset dari perubahan status desa menjadi kelurahan yang menjadi garapan pamong, eks pamong, hingga tanah ulayat (wewengkon) atau tanah yang dikuasai masyarakat hukum adat untuk digunakan sebagai fasilitas umum seperti kuburan, lapangan, sumber air, jalan, pasar, punden, dan lainnya. Saat ini pendataan yang sudah memasuki tahap pengamanan administrasi berupa data dan validasi.

Setelah tersebut akan dilakukan pengamanan fisik dan hukum dengan cara memasang papan register pada aset yang ada oleh Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) yang diperkuat oleh Peraturan Bupati Malang (Perbup). Baru setelah itu secara bertahap akan dilakukan sertifikasi atas aset tersebut.

Karena untuk sertifikasi membutuhkan waktu dan biaya yang besar, maka dilakukan secara bertahap. Saat ini yang tengah memasuki proses sertifikasi adalah Kalirejo Kecamatan Lawang serta Dampit masing-masing sebanyak 67 bidang dengan luas 60 ha dan 30 bidang seluas 14,5 ha.

Saat ini keberadaan aset tersebut tidak memberikan kontribusi pendapatan asli aderah (PAD) seperti tanah-tanah yang dikelola baik oleh pamong, eks pamong, maupun tanah ulayat. Seandainya disewakan atau ditanami tebu tentunya lahan tersebut akan menghasilkan nominal yang tidak sedikit.

Pesan Tersirat :

Check

Anda dapat mengirimkan foto/ Artikel tentang daerah anda kirmkan melalui email ke malangkab@mail.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More