Wednesday, April 04, 2018

Khofifah Disarankan Perkuat Basis Pendukung Perempuan


mALANg rAYa
Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari menyarankan supaya calon Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memperkuat basis pendukung dari kalangan perempuan. Sebab, kalangan perempuan bisa menjadi keuntungan tersendiri bagi Khofifah dalam memenangkan Pilkada Jatim. "Tidak semua calon perempuan bisa memaksimalkan potensi ini, contohnya dalam pilpres-pilpres lalu, pemilih perempuan lebih banyak condong ke SBY (Susilo Bambang Yudhoyono)," ujar Qodari di Fx Sudirman, Jakarta, Selasa (3/4/2018).

Qodari yakin Khofifah punya kemampuan untuk menggiring suara perempuan ke dirinya. Di sisi lain, Khofifah juga memiliki afiliasi kuat terhadap salah satu organisasi perempuan berbasis keagamaan. "Jadi seharusnya, kalau ada segmen andalannya Khofifah, ya perempuan. Dan memang di lapangan pendukungnya Khofifah lebih militan," ujar dia. Dalam survei Indo Barometer, melalui pertanyaan tertutup, elektabilitas pasangan calon Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Puti Guntur Soekarno mencapai 45,2 persen. Angka ini unggul tipis dengan elektabilitas pasangan Khofifah Indar Parawansa dan Emil Elestianto sebesar 39,5 persen. "Tidak terpaut jauh, selisih di antara keduanya sekitar 5,7 persen. Sementara pemilih yang tidak akan memilih, rahasia, belum memutuskan mencapai 15,3 persen," papar Qodari. (

Menurutnya, masyarakat Jawa Timur telah mengenal dengan baik terhadap sosok Saifullah dan Khofifah. Saifullah memiliki tingkat pengenalan mencapai 97,5 persen dan Khofifah sebesar 96,1 persen. Ia menjelaskan, masyarakat Jatim yang puas dengan kinerja gubernur sebelumnya, Soekarwo, cenderung mengarahkan dukungannya kepada pasangan Gus Ipul-Puti Guntur dengan persentase 47,7 persen. Sebab, Gus Ipul pernah menjadi wakil gubernur Jawa Timur mendampingi Soekarwo. Publik yang puas, berharap Gus Ipul bisa melanjutkan dan mengembangkan program-program sebelumnya. "Sementara sebanyak 49,6 persen masyarakat yang tidak puas akan kinerja Soekarwo, lebih banyak mendukung pasangan Khofifah-Emil," kata dia. 

Survei tersebut dilaksanakan di 38 kabupaten/kota di wilayah Jawa Timur sejak tanggal 29 Januari-4 Februari 2018. Jumlah responden sebanyak 800 orang dengan margin of error sebesar kurang lebih 3,46 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen. Metodologi yang digunakan adalah multistage random sampling. Teknik pengumpulan data, wawancara tatap muka dengan responden menggunakan kuesioner. 

Dalam peta koalisi Pilkada Jawa Timur, Saifullah-Puti didukung koalisi PDI-P, PKB, Gerindra, dan PKS. Sementara, Khofifah-Emil mendapat dukungan koalisi PPP, Golkar, Hanura, PAN, Nasdem, dan Demokrat

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pilkada Jatim, Khofifah Disarankan Perkuat Basis Pendukung Perempuan",



PENTING dan PERLU (kabmalang.com)
Sumber :

Herman H2o adalah Seorang Blogger dan Praktisi IT, Multimedia, Broadcasting, & Media Online. Juga Pemilik & Pengelola H2Omedia.

Terimakasih komentar yang diberikan
EmoticonEmoticon